Cerita tentang tukang ojek ngerjain bocah alay.

alay naik motor

Nguuueeengg! Kenalin Bro sis.. namanya Diman umur 9 tahun kelas 4 SD, walaupun badannya kurus dan gak tinggi-tinggi amat si Diman ini jago naik motor. Si Diman juga sering ngebut di jalanan lurus kecil tapi mulus dari rumahnya di sebuah perkampungan menuju perempatan jalan raya atau jalan besar. Nah.. di perempatan inilah tukang ojek nangkring. ulah si Diman sering lewat ngebut pecicilan di depan pangkalan ojek membuat si Salmad ketua tukang ojeg panas.

ojek

Pernah sewaktu motor Salmad parkir sejajar depan pangkalan ojek kesenggol motor Diman yang lagi nikung gara-gara tekor nge-rem, akibatnya motor-motor ojek yang lain ikut rubuh tumpang tindih. Kejadian ini bikin Salmad tambah geram dengan Diman, tapi Salmad tidak berani berbuat apa-apa karena bapake si Diman ini Jawara jago silat yang disegani di kampungnya.

Salmad akhirnya punya ide ngerjain si Diman, Salmad menebarkan paku-paku sekitar pangkalan ojek jam empatan sebelum si Diman biasanya lewat. Setelah nunggu 15 menit Diman akhirnya lewat juga..Ngueengg! Salmad mlongo melihat motor Diman lewat bannya melindas paku-paku, si Salmad ngomong ke teman sebelahnya si Bejo, Kok ga kempes ya Jo??
Karena penasaran Salmad buru-buru starter motornya buat ngikutin si Diman, sayang baru saja jalan beberapa meter ceeessss… motor Salmad bannya kempes kena paku.
Jo! buruan ikutin Jo kempesin bannya!!
Si Salmad yang kesal langsung teriak nyuruh Bejo yang ada di seberang jalan buat nguntit si Diman.

Bejo pun langsung cus..beberapa menit kemudian si Bejo melihat motor Diman parkir di depan rental PS dekat pasar. Setelah parkir motornya di pinggir jalan Bejo mengendap-endap jongkok mendekati ban belakang motor Diman dan langsung memencet pentil ban. Ceeeesssss… Sambil mencet Bejo terheran-heran melihat banyak paku nempel di ban motor Diman tapi kok gak kempes ya?! Sambil terus menekan pentil Bejo mengeja tulisan yang ada di ban, tubeless.. Ternyata gara-gara kemarin nyenggol motor Salmad si Diman ganti ban motornya dengan type ban tubeless. Perhatian Bejo pindah di sekitar standar motor, Bejo nemu duit 5000 di situ, lumayan..

Sayangnya Diman yang tau duitnya ilang keluar dari rental PS dan begitu melihat ada orang ngempesin ban motornya Diman langsung teriak Maliingg! Maliingg!!
Bejo terpeleset kaget! punggungnya nubruk motor lain yg lagi parkir dibelakangnya gara-gara sendalnya putus waktu mau berdiri. Helm motor diatas motor itu jatuh.. Glotakk..glotaakk..! Orang-orang disekitar semua melihat Bejo dan tanpa tedeng aling-aling bejo langsung digebukin.

Untungnya ada orang yang kenal dengan Bejo melerai. Bejo bilang dia cuma melihat-lihat ban motor Diman yang penuh dengan paku. Si Bejo juga ngeles ngomong paku-paku itu sengaja disebar oleh tukang tambal ban “Ucup” di sebelah pangkalan ojek. Tambah lagi ada juga orang lain ngaku kalo motornya kempes kena banyak paku lewat jalan depan tukang tambal ban “Ucup”. Akhirnya mereka semuanya menggerebek si Ucup owner tambal ban “Ucup” dan akhirnya si Ucup diusir.

005008_61799_Bengkel_motor

Sehari kemudian setelah kejadian itu kelakuan Diman jadi tambah kurang ajar, tiap kali lewat depan pangkalan ojek Diman teriak..Banyok! Bonyook! ngeledek si Bejo.

Tiap hari si Diman ngeledek si Bejo dan si Salmad sebagai ketua ojek ikut prihatin. Seminggu kemudian ulah si Diman makin menjadi-jadi, Diman mulai berani narik penumpang disekitar rumahnya menuju perempatan seperti tukang ojek, terlebih lagi si Surti kembang desa umur 15 tahun sering juga dibonceng Diman. Si Salmad makin geram dan menyuruh anak buahnya ngerjain motor Diman. Sayang semua anak buahnya gak ada yang mau karena takut digebukin kaya Bejo.

Tak kehabisan akal Salmad mengajak si Ucup dan menghasut kalo gara-gara Dimanlah Ucup di usir tidak boleh lagi buka bengkel tambal ban. Besoknya sekitar jam 4 sore Ucup yang terprovokasi itu bersiap-siap menunggu Diman didepan rental PS. setelah beberapa menit benar saja Diman datang. Setelah Diman masuk Ucup menghampiri dan berdiri disamping motor Diman, keran bensin motor Diman diputar oleh Ucup keposisi “off”. Ucup segera pergi cabut untuk lapor ke Salmad di pangkalan ojek.

Sekitar jam 5 lebih Diman keluar dari rental PS, seperti biasa Diman pulang gaspol dengan kecepatan tinggi. Tapi setelah 200 meter motor Diman ndut-ndutan dan akhirnya mati. Diman bingung menyelah motornya sampai berpuluh kali tapi tetep saja mesin motornya gak bisa hidup-hidup. Dengan susah payah Diman menuntun motor menuju rumahnya.

Sementara di pangkalan ojek Ucup, Salmad, Bejo, dan tukang ojek lainnya sedang ngobrol sambil ketawa-ketiwi membayangkan motor Diman mogok di tengah jalan, mereka juga membayangkan bisa meledek sepuas-puasnya ketika Diman lewat didepannya sambil menuntun motornya yang mogok. ~tamat~

 

 

 

 

 

Photo credit :

-bagasblueblood.blogspot.com

-imamsuccess.blogspot.com

-m.jpnn.com

Iklan

2 pemikiran pada “Cerita tentang tukang ojek ngerjain bocah alay.

  1. Ping balik: Kasihan anak kecil ini, menyebrang dengan sepedanya di jalan raya. | MOTORBLITZ

  2. Ping balik: Gosip seputar Gojek. | MOTORBLITZ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s